konsultasi cerai gratis, pengacara perceraian, pengacara bandung
KANTOR HUKUM

Kantor Hukum Asep Arif Hamdan dan Rekan

Ini Dia Tahapan Proses Sidang Percerain di Pengadilan Agama

Agan sista mau sidang cerai di pengadilan agama dan sudah keburu dag dig dug karena belum tahu tahapan proses sidang perceraian di pengadilan agama itu seperti apa?

Hmm, Sebenarnya agan sista tidak wajib tahu proses sidang cerai agan sista itu seperti apa, yang penting ketika hakim menyuruh agan sista untuk melakukan sesuatu, agan sista kudu nurut. Misalnya saat majelis hakim meminta agan sista datang minggu depan dengan membawa 2 orang saksi, maka minggu depannya agan sista harus datang dengan membawa 2 orang saksi. Jangan ngeyel dan sok tahu, ikuti saja apa kata hakim.

Meskipun demikian, menurut kang asep sih agan sista sebaiknya mengetahui alur atau tahapan proses sidang perceraian itu seperti apa. Tujuannya selain menambah pengetahuan agan sista juga dapat berguna sebagai bahan untuk mempersiapkan diri sebaik mungkin sebelum digelarnya persidangan. Jangan sampai agan sista terlihat super oon di depan hakim dan membuat malu diri sendiri karena berlagak sok tahu padahal tidak tahu.

Oh iya sebelum kang asep memberikan gambaran alur proses persidangan perceraian, agan sista harus memastikan dulu bahwa agan sista sudah mendaftarkan perkara perceraiannya ke Pengadilan Agama. Jika belum, silahkan daftar saja dulu. Nanti setelah daftar, agan sista akan mendapatkan surat panggilan sidang dari Pengadilan Agama tersebut yang berisi jadwal sidangnya agan sista (Hari, Tanggal Beserta Jam dan Nomor Perkara).

proses sidang perceraian

Nah, berikut ini adalah tahapan proses sidang cerai di Pengadilan Agama :

  • Upaya Perdamaian (Mediasi)
    Jika para pihak baik pemohon dan termohon atau penggugat dan penggugat datang memenuhi panggilan sidang dari Pengadilan Agama, maka Hakim mewajibkan para pihak untuk menempuh mediasi terlebih dahulu. Hakim Menunda proses persidangan perkara untuk memberikan kesempatan proses mediasi dalam waktu maksimal 40 hari kerja dan dapat diperpanjang lagi selama 14 hari jika diperlukan (Perma No. 1 tahun 2008). Hakim akan menjelaskan kepada agan sista bagaimana dan seperti apa proses mediasi itu.

    Jika pihak tergugat atau termohon tidak hadir di persidangan, biasanya nanti akan ada proses pemanggilan ulang sampai 2 atau 3 kali panggilan. Jika tetap tidak hadir, maka sidang akan dilanjutkan

  • Pembacaan Surat Gugatan atau Permohonan
    Pada tahapan ini agan sista selaku pemohon atau penggugat berhak meneliti kembali apakah seluruh posita dan petitumnya sudah benar dan lengkap. Jika belum, silahkan dikoreksi dan dilengkapi kembali. Ini penting, karena semua yang ada dalam surat gugatan atau permohonan tersebut akan dijadikan sebagai acuan.
  • Jawaban Tergugat atau Termohon
    Selanjutnya pihak termohon atau tergugat diberikan kesempatan untuk menjawab atau membela diri dan mengajukan segala kepentingannya terhadap pemohon atau penggugat melalui Majelis Hakim dalam persidangan.
  • Replik Penggugat atau Pemohon
    Pihak pemohon atau penggugat dapat kembali memperkuat permohonan atau gugatannya yang ditelah disangkal oleh pihak termohon atau tergugat. Pemohon dan Penggugat juga dapat mempertahankan diri dari sangkalan termohon atau tergugat.
  • Duplik Tergugat atau Termohon
    Tergugat/Termohon menjelaskan kembali jawaban yang disangkal oleh Penggugat/Pemohon. Replik dan Duplik ini dapat diulang-ulang sehingga akhirnya Majelis Hakim memandang cukup atas replik dan duplik tersebut.
  • Pembuktian
    Penggugat/Pemohon mengajukan semua alat bukti baik berupa bukti surat maupun saksi-saksi yang dilakukan untuk mendukung dalil-dalil gugatan. Demikian juga Tergugat/Termohon mengajukana alat bukti surat atau saksi-saksi untuk mendukung jawaban (sanggahan). Masing-masing pihak berhak menilai alat bukti pihak lawan.
  • Kesimpulan Para Pihak
    Masing-masing pihak baik Penggugat/Pemohon maupun Tergugat/Termohon mengajukan pendapat akhir tentang hasil pemeriksaan.
  • Musyawarah Majelis Hakim dan Pembacaan Putusan
    Hakim menyampaikan segala pendapatnya tentang perkara itu dan menyimpulkan dalam amar putusan, sebagai akhir dari sengketa yang terjadi antara Penggugat/Pemohon dan Tergugat/Termohon.

Demikianlah tahapan proses sidang perceraian di Pengadilan Agama yang dapat kang asep informasikan. Jika pihak termohon atau tergugat atau kuasanya tidak menghadiri persidangan. Biasanya nanti pihak pengadilan akan kembali memanggil pihak termohon atau tergugat atau kuasanya untuk menghadiri sidang sampai 2 atau 3 kali panggilan. Jika tidak hadir juga, maka perkara perceraian tersebut akan diputus secara verstek. Verstek adalah putusan yang dijatuhkan hakim tanpa dihadiri oleh pihak termohon, tergugat atau kuasa hukumnya.

Jangka waktu perkara perceraian yang diputus secara verstek akan lebih cepat daripada biasanya karena tidak adanya proses mediasi, jawaban termohon atau tergugat, replik serta duplik yang memakan waktu cukup lama.

Baca Juga : Ini Dia Cara Cerai Paling Cepat di Pengadilan Agama

Oh iya, perkara perceraian yang telah diputuskan oleh hakim tersebut nantinya akan berkekuatan hukum tetap setelah 14 hari apabila dalam 14 hari tersebut tidak ada upaya hukum lain (verzet, banding, kasasi, peninjauan kembali) yang dilakukan oleh pihak yang tidak puas.

Setelah putusannya berkekuatan hukum tetap, maka untuk perkara cerai gugat dapat dikeluarkan Akta cerai. Sedangkan untuk perkara cerai talak, pihak Pengadilan Agama akan menentukan hari sidang ikrar talak dan akan kembali memanggil pemohon dan termohon untuk menghadiri sidang ikrar talak. Setelah sidang ikrar talak selesai dilakukan, maka dapat dikeluarkan Akta Cerai.

Namun apabila dalam tenggang waktu 6 (enam) bulan sejak ditetapkan sidang ikrar talak, suami atau kuasanya tidak melaksanakan ikrar talak di depan sidang, maka gugurlah kekuatan hukum penetapan tersebut dan perceraian tidak dapat diajukan kembali berdasarkan alasan hukum yang sama.

Baca Juga : 6 Alasan Cerai Yang Diperbolehkan dan Diterima di Pengadilan

34 Comments

Tulis Komentar